ANTARANEWS.ID
Sisi Lain

Kepolisian Tengah Usut Rekening Pemesan Saracen

ANTARANEWS.ID

Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mengatakan, grup penyebar konten ujaran kebencian dan berbau SARA, Saracen, juga aktif dalam momentum pemilihan umum maupun pemilihan kepala daerah. Bahkan, Saracen juga telah eksis saat Pemilihan Presiden 2014 lalu. “Sewaktu Pilpres dia sudah eksis,” ujar Tito.

Saracen membuat konten-konten tersebut berdasarkan pesanan pihak tertentu. Momentum politik kerap dimanfaatkan untuk berjualan ke berbagai pihak untuk menyerang lawan politik. Bahkan, kata Tito, isu-isu politis pada Pemilihan Kepala Daerah serentak 2017 pun tak luput jadi proyek Saracen.

“Pilkada Gubernur kemarin juga grup ini ada yang aktif juga,” kata Tito yang memastikan sedang mengusut tuntas pihak-pihak yang terlibat dalam penyebaran ujaran kebencian itu. Termasuk orang-orang yang memesan dan membiayai Saracen.

Sudah diketahui, kelompok Saracen menetapkan tarif sekitar Rp 72 juta dalam proposal yang ditawarkan ke sejumlah pihak. Mereka bersedia menyebarkan konten ujaran kebencian dan berbau SARA di media sosial sesuai pesanan. Biaya tersebut meliputi biaya pembuatan website sebesar Rp 15 juta, dan membayar sekitar 15 buzzer sebesar Rp 45 juta perbulan.

Untuk Jasriadi selaku ketua sebesar Rp 10 juta. Selebihnya, biaya untuk membayar orang-orang yang disebut wartawan. Para wartawan itu nantinya menulis artikel pesanan yang isinya juga diarahkan pemesan.

Media yang digunakan untuk menyebar konten tersebut antara lain di Grup Facebook Saracen News, Saracen Cyber Team, situs Saracennews.com, dan berbagai grup lain yang menarik minat warganet untuk bergabung.

Hingga saat ini diketahui jumlah akun yang tergabung dalam jaringan Grup Saracen lebih dari 800.000 akun.

Polisi memang meminta PPATK menelusuri 14 rekening yang diduga terkait dengan kelompok tersebut berupaya mengetahui sumber dana yang diterima kelompok tersebut. Dan, Kepolisian tengah menelusuri aliran dana yang diterima Saracen beberapa tahun terakhir.

ANTARANEWS.ID
Redaksi
the authorRedaksi

Tinggalkan Balasan

Translate »