China Menjadi ‘Kekaisaran Jahat’, Peringatkan Mantan Wakil Presiden AS Pence

oleh -0 views
China Menjadi ‘Kekaisaran Jahat’, Peringatkan Mantan Wakil Presiden AS Pence

[ad_1]

WASHINGTON: Amerika Serikat bulan ini akan mulai mengevakuasi pemohon visa imigrasi khusus Afghanistan yang nyawanya terancam karena mereka bekerja untuk pemerintah AS sebagai penerjemah dan peran lain, kata Gedung Putih, Rabu (14 Juli).

Evakuasi, yang dijuluki Operasi Sekutu Refuge, akan dimulai pada minggu terakhir bulan Juli, kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki dalam sebuah pengarahan. Pertempuran antara pasukan Afghanistan yang didukung AS dan Taliban telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir, dengan gerilyawan memperoleh wilayah dan merebut penyeberangan perbatasan.

“Alasan kami mengambil langkah ini adalah karena mereka adalah individu yang berani. Kami ingin memastikan bahwa kami mengakui dan menghargai peran yang telah mereka mainkan selama beberapa tahun terakhir,” kata Psaki.

Presiden Joe Biden telah menetapkan akhir resmi misi militer AS di Afghanistan pada 31 Agustus. Jenderal AS yang memimpin misi itu, Austin Miller, menyerahkan komando pada upacara pada Senin, sebuah akhir simbolis perang terpanjang Amerika.

Psaki mengatakan dia tidak dapat memberikan secara spesifik jumlah warga Afghanistan yang akan berada dalam penerbangan evakuasi awal “untuk alasan operasional dan keamanan.”

BACA: Taliban kembali ke cara lama di wilayah Afghanistan yang baru direbut

Seorang pejabat AS, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan evakuasi awal akan mencakup sekitar 2.500 orang dan kemungkinan mereka akan ditempatkan di fasilitas militer AS, berpotensi di Amerika Serikat, sementara aplikasi visa mereka diproses. Keputusan akhir belum dibuat mengenai pangkalan khusus yang akan digunakan, kata pejabat itu.

Program Visa Imigran Khusus tersedia untuk orang-orang yang bekerja dengan pemerintah AS atau pasukan militer yang dipimpin Amerika selama perang Afghanistan yang dimulai pada tahun 2001. Program serupa tersedia untuk warga Irak yang bekerja dengan pemerintah AS di negara itu setelah tahun 2003. Invasi yang dipimpin Amerika, tetapi tidak ada aplikasi yang diterima setelah September 2014.

Berita tentang operasi baru Afghanistan pertama kali dilaporkan oleh Reuters.

Pemerintahan Biden telah berada di bawah tekanan dari anggota parlemen dari kedua partai politik AS dan kelompok advokasi untuk mulai mengevakuasi ribuan pemohon visa imigrasi khusus – dan keluarga mereka – yang mengambil risiko pembalasan karena pekerjaan mereka dengan pemerintah AS.

Kekhawatiran itu telah meningkat dengan perolehan wilayah yang cepat dari Taliban dan pembicaraan damai yang menemui jalan buntu.

BACA: Taliban tangkap penyeberangan perbatasan utama Afghanistan dengan Pakistan, kata juru bicara

Evakuasi awal diharapkan akan dilakukan oleh pesawat sewaan sipil dan akan mencakup warga Afghanistan yang sedang menunggu aplikasi visa mereka diproses, menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut.

James Miervaldis, ketua kelompok bernama No One Left Behind yang telah mendesak evakuasi warga Afghanistan yang berafiliasi dengan AS, menyebut dimulainya evakuasi sebagai “perkembangan yang sangat positif”.

Miervaldis mengatakan langkah itu masih belum cukup karena berpotensi ada puluhan ribu warga Afghanistan yang mungkin ingin meninggalkan negara itu sambil menunggu visa diproses.

Militer AS sebagian besar telah menyelesaikan penarikannya dari Afghanistan.

Jajak pendapat Reuters/Ipsos 12-13 Juli menunjukkan bahwa pendudukan AS di Afghanistan secara luas tidak populer di kalangan Demokrat dan Republik, dengan hanya sekitar tiga dari 10 Demokrat dan empat dari 10 Republik mengatakan militer harus tetap ada.

Survei opini nasional menemukan bahwa hanya 29 persen dari negara itu setuju bahwa “Amerika Serikat melanjutkan operasi militernya di Afghanistan”.



[ad_2]

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *