Menteri Kesehatan Tunisia dipecat saat kasus COVID-19 melonjak-19

oleh -4 views
Menteri Kesehatan Tunisia dipecat saat kasus COVID-19 melonjak-19

[ad_1]

TUNIS: Perdana Menteri Hichem Mechichi memecat menteri kesehatan Tunisia pada Selasa (20 Juli), kata kantor perdana menteri, ketika kasus virus corona yang meningkat membebani sistem kesehatan negara Afrika Utara yang kebanjiran.

Pemecatan Faouzi Mehdi terjadi beberapa hari setelah juru bicara kementerian mengatakan situasi kesehatan luar biasa, dengan pandemi menyebabkan lebih dari 17.000 kematian dalam populasi sekitar 12 juta.

Kantor Mechichi, yang telah mengawasi kabinet yang kacau yang diguncang oleh pengunduran diri menteri dan ketegangan dengan Presiden Kais Saied, mengumumkan pemecatan Mehdi dalam sebuah pernyataan singkat tanpa memberikan alasan untuk langkah tersebut.

Dikatakan Menteri Sosial Mohamed Trabelsi akan mengambil alih dalam kapasitas sementara.

Mehdi telah memulai pembukaan sementara stasiun vaksinasi untuk semua warga Tunisia berusia di atas 18 tahun pada hari Selasa dan Rabu untuk menandai festival Muslim Idul Adha.

Tapi itu menyebabkan desak-desakan di beberapa dari 29 pusat vaksinasi, di mana stok jab cepat habis.

Kementerian mengumumkan akan melanjutkan kampanye selama beberapa hari mendatang tetapi kemudian mundur dan membatasi jabs kepada mereka yang berusia di atas 40 tahun pada hari Rabu untuk menghindari demam baru.

Pemecatan Mehdi adalah contoh lain dari ketidakstabilan dalam pemerintahan yang telah melihat beberapa menteri mengundurkan diri karena ketegangan dengan parlemen dan kepresidenan.

Saied pada Januari memblokir perombakan kabinet, yang berarti kabinet sekarang termasuk menteri sementara yang mengelola banyak berkas.

Rakyat Tunisia telah hidup melalui satu dekade kekacauan politik dan krisis ekonomi sejak revolusi 2011 mereka yang menggulingkan diktator Zine El Abidine Ben Ali, meninggalkan layanan publik yang vital runtuh.

Rumah sakit negara itu menghadapi kekurangan oksigen bersama dengan kurangnya staf dan tempat tidur ICU, mendorong negara-negara dari negara-negara Teluk ke bekas kekuasaan kolonial Prancis dan bahkan Mauritania yang kekurangan uang untuk mengirim bantuan medis.

“BALAP MELAWAN WAKTU”

Tunisia juga telah berjuang untuk memulai kampanye vaksinasi virus corona. Kurang dari satu juta orang telah divaksinasi lengkap, sekitar delapan persen dari populasi, dan beban kasus telah melonjak ke salah satu yang tertinggi di Afrika.

Dokter anak Rafla Tej Dellagi, di pusat vaksinasi di Tunis tengah, menyebut kampanye itu “berpacu dengan waktu” dan mengatakan negara itu perlu melipatgandakan tingkat inokulasinya untuk memutus rantai penularan.

Pada hari Minggu, Tunisia melaporkan 117 kematian akibat virus corona baru dan 2.520 kasus baru, sehingga total kasus yang tercatat menjadi lebih dari setengah juta.

Di beberapa rumah sakit, jenazah korban COVID-19 dibiarkan terbaring di kamar bersebelahan dengan pasien lain hingga 24 jam karena tidak ada cukup staf untuk mengatur pemindahan mereka ke kamar mayat yang terlalu luas.

Halaman Facebook kementerian kesehatan mengatakan rumah sakit lapangan khusus yang didirikan dalam beberapa bulan terakhir tidak lagi cukup.

Pemerintah negara tetangga Libya yang dilanda perang pada awal Juli menutup perbatasan bersama mereka dan menangguhkan hubungan udara dengan Tunisia karena beban kasus yang meroket.

Sejak 20 Juni, pihak berwenang telah memberlakukan penguncian total di enam wilayah dan penguncian sebagian di ibu kota.



[ad_2]

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *