RS di Jabodetabek Penuh, Anggota DPR hingga Bupati Bekasi Meninggal Setelah Tak Dapat Ruang ICU

oleh -0 views
RS di Jabodetabek Penuh, Anggota DPR hingga Bupati Bekasi Meninggal Setelah Tak Dapat Ruang ICU

[ad_1]


TRIBUNNEWS.COM – Pemimpin Myanmar yang digulingkan Aung San Suu Kyi menghadapi empat tuntutan pidana tambahan.

Tuduhan tersebut diajukan ke pengadilan di kota terbesar kedua di negara itu, Mandalay, menurut pengacaranya.

Al Jazeera melaporkan, serangkaian tuduhan dilayangkan kepada Suu Kyi ketika PBB menyerukan rekonsiliasi di negara Asia Tenggara yang dilanda kekerasan itu.

Namun, tim hukum Aung San Suu Kyi memiliki sedikit informasi tentang dakwaan terbaru, pengacara Min Min Soe mengatakan kepada kantor berita Reuters pada Senin (12/7/2021).

“Ada tuduhan korupsi. Kami tidak tahu mengapa mereka menuntut? Atau karena alasan apa? Kami akan mencari tahu tentang itu,” katanya.

Kasus-kasus baru dapat membuat Aung San Suu Kyi (76) dijerat dalam proses hukum di tiga kota berbeda.

Baca juga: Pemimpin Junta Myanmar: Rusia akan Kirim 2 Juta Dosis Vaksin Virus Corona

Baca juga: 40 Tentara Myanmar Dilaporkan Tewas dalam Bentrokan dengan Pasukan Anti-Junta



Dalam foto file yang diambil pada 17 Juli 2019 ini, Penasihat Negara Myanmar Aung San Suu Kyi berbicara selama upacara pembukaan Pusat Inovasi Yangon di Yangon. Pemimpin sipil Myanmar yang digulingkan Aung San Suu Kyi terkena dua dakwaan pidana baru ketika dia muncul di pengadilan melalui tautan video pada 1 Maret 2021, sebulan setelah kudeta militer yang memicu protes besar-besaran tanpa henti (STR / AFP)


© STR / AFP
Dalam foto file yang diambil pada 17 Juli 2019 ini, Penasihat Negara Myanmar Aung San Suu Kyi berbicara selama upacara pembukaan Pusat Inovasi Yangon di Yangon. Pemimpin sipil Myanmar yang digulingkan Aung San Suu Kyi terkena dua dakwaan pidana baru ketika dia muncul di pengadilan melalui tautan video pada 1 Maret 2021, sebulan setelah kudeta militer yang memicu protes besar-besaran tanpa henti (STR / AFP)

Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian telah ditahan sejak militer merebut kekuasaan dalam kudeta 1 Februari dan diadili di Ibu Kota, Naypyidaw.

Suu Kyi diadili atas tuduhan yang mencakup impor ilegal dan kepemilikan radio walkie-talkie dan melanggar protokol virus corona di bawah undang-undang manajemen bencana.

Ia juga didakwa di pengadilan Yangon, dituduh melanggar Undang-Undang Rahasia Resmi yang tidak ditentukan, dapat dihukum maksimal 14 tahun penjara.

Tim hukumnya menolak semua tuduhan.

Kepala pengacara Khin Maung Zaw mengatakan pemeriksaan silang pada Senin (12/7/2021) terhadap saksi penuntut mengungkapkan penggerebekan di rumah Aung San Suu Kyi telah dilakukan secara ilegal tanpa surat perintah.

Pada konferensi pers pada Senin (12/7/2021), juru bicara militer Zaw Min Tun tidak menyebutkan tuduhan baru.

Ia mengatakan telah melanggar konstitusi ketika jabatan penasihat negara dibuat, yang katanya datang antara presiden dan wakil presiden dalam struktur komando.

Tidak jelas apakah tuduhan itu termasuk di antara dakwaan baru.

Aung San Suu Kyi dilarang menjadi presiden karena mendiang suami dan anak-anaknya memiliki kewarganegaraan asing.

Setelah partainya memenangkan pemilihan pertama di negara itu, ia diangkat ke peran baru – penasihat negara – dan menjabat di posisi itu sebagai pemimpin de facto negara itu sebelum para jenderal merebut kekuasaan.

Baca juga: Sempat Jadi Pemasok Utama Senjata Militer Myanmar, Rusia Kini Nyatakan Dukung Konsensus ASEAN

Baca juga: Aung San Suu Kyi, Pemimpin Myanmar yang Digulingkan Sudah Divaksinasi



Pengunjuk rasa memegang suar sementara yang lainnya memberi hormat tiga jari selama demonstrasi menentang kudeta militer di Yangon pada 22 Juni 2021. (STR / AFP)


© STR / AFP
Pengunjuk rasa memegang suar sementara yang lainnya memberi hormat tiga jari selama demonstrasi menentang kudeta militer di Yangon pada 22 Juni 2021. (STR / AFP)

Panggilan untuk rekonsiliasi

Pada Senin (12/7/2021), Dewan Hak Asasi Manusia PBB mengadopsi resolusi yang mengutuk pelanggaran hak asasi manusia oleh militer terhadap Rohingya dan minoritas lainnya di Myanmar dan menyerukan proses rekonsiliasi di negara itu.

Resolusi tersebut, yang diajukan oleh Pakistan atas nama Organisasi Kerjasama Islam, disetujui tanpa pemungutan suara di dewan yang berbasis di Jenewa.

China, salah satu dari 47 anggota dewan, mengatakan tidak dapat bergabung dengan konsensus tetapi tetap tidak bersikeras untuk membawa teks tersebut ke pemungutan suara.

“Sayangnya, situasi kemanusiaan dan hak asasi manusia Muslim Rohingya tetap mengerikan, dan oleh karena itu diperlukan seruan kolektif oleh dewan yang meminta Myanmar untuk segera menghentikan pelanggaran hak asasi manusia, dan untuk menegakkan hak-hak dasar mereka,” kata Khalil Hashmi, Duta Besar Pakistan untuk PBB. di Jenewa.

Teks itu sendiri menyerukan “dialog dan rekonsiliasi yang konstruktif dan damai, sesuai dengan keinginan dan kepentingan rakyat Myanmar, termasuk Muslim Rohingya dan etnis minoritas lainnya”.

Resolusi itu juga menyerukan penghentian segera pertempuran dan permusuhan, penargetan warga sipil dan semua pelanggaran hukum kemanusiaan dan hak asasi manusia.

Thomas Andrews, pelapor khusus PBB untuk situasi hak asasi manusia di Myanmar, mengatakan kepada Dewan Hak Asasi Manusia pekan lalu bahwa militer telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan sejak mengambil alih dan mengutuk masyarakat internasional karena gagal “mengakhiri mimpi buruk ini”.

Baca juga: PBB: Angka Kelaparan Dunia Tahun 2020 Meningkat Akibat Covid-19

Baca juga: Tencent dan PBB Ajak Pemuda Bikin Game Bertema Lingkungan

Kepala Hak Asasi Manusia PBB Michelle Bachelet juga mengatakan kepada dewan bahwa situasi di negara itu telah “berkembang dari krisis politik menjadi bencana hak asasi manusia multi-dimensi”.

Sejak kudeta, hampir 900 orang telah tewas, sementara sekitar 200.000 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka, menurut PBB.

Negara ini juga menghadapi darurat kesehatan terpisah menyusul lonjakan jumlah kasus Covid-19.

Para jenderal militer mengatakan bahwa ada 3.400 kasus virus corona baru pada hari Minggu, naik dari kurang dari 50 per hari pada awal Mei.

Secara keseluruhan, negara itu telah melaporkan setidaknya 192.000 kasus dan lebih dari 3.800 kematian, meskipun jumlah sebenarnya kemungkinan akan jauh lebih tinggi mengingat runtuhnya sistem kesehatan – dan tanggapan Covid-19 negara itu – setelah kudeta.

Pada Selasa (13/7/2021), ada laporan dari media Myanmar tentang tentara yang melepaskan tembakan untuk membubarkan kerumunan yang membeli oksigen medis di distrik Dagon Selatan Yangon.

Berita lain terkait Krisis Myanmar

(Tribunnews.com/Andari Wulan Nugrahani)



[ad_2]

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *